Tulislah Muslim, bukan Moslem


Curriculum vitae (CV) biasanya berisi tentang biodata, mulai dari nama, tempat dan tanggal lahir, status, pendidikan, alamat, hingga agama. Nah, ketita kita menuliskan agama, khususnya bagi yang beragama Islam, sering menuliskan kata Moslem untuk religion, bukan Muslim. Demikian juga ketika ditanya apakah agamamu dalam bahasa Inggris, sering dijawab dengan “I’m Moslem,” kata ini jelas salah. Seharusnya dia menjawabnya dengan I’m Muslim. Lalu dimanakah letak kesalahannya? Mari kita telusuri lebih jauh.

Dulu, orang Barat sering menyebut pengikut Nabi Muhammad SAW (orang Islam/Muslim) dengan sebutan Mohammedans, atau Mahometans. Dalam bahasa Inggris kuno, kata ini bisanya digunakan sebagai kata benda atau kata sifat yang berhubungan dengan Nabi Muhammad, agama Islam, atau praktik ibadah yang dilaksanakan oleh umat Islam.

Kata Mohammedans digunakan pertama kali sekitar tahun 1529 Masehi. Namun, karena dikira-kira tidak pas, lalu pada1663 Masehi diganti dengan Muhammedanus, yang artinya juga pengikut Muhammad.

Sejarahnya, orang Kristen di Eropa atau Barat, hingga abad ke-13, menilai ada pandangan yang salah terhadap keyakinan Muhammad. Mereka mengira, umat Islam itu menyembah Muhammad, bukan Allah sebagai Tuhan. Bahkan, sejumlah literatur Eropa pun banyak yang memahami bahwa umat Islam itu menyembah Muhammad sebagai dewa. Tak hanya di Eropa, hal senada juga berlaku di kekaisaran Roma yang menyebut pengikut Nabi Muhammad SAW atau umat Islam dengan sebutan Mahomet.

Namun, seiring perkembangannya, para ahli bahasa menemukan adanya kejanggalan dengan penggunaan istilah itu. Mereka kemudian menyebut umat Islam dengan panggilan Moslem (Eropa) atau Mosulman di Persia. Kata ini terus berlaku hingga pertengahan abad ke-20. Dan sejumlah umat Islam pun bangga ketika mereka disebut dengan Moslem. Jadilah kata itu digunakan terus menerus, bahkan sebagian hingga saat ini.

Tahukah Anda apakah makna Moslem? Orang Islam. Benar, tapi kata itu sesungguhnya adalah merendahkan diri yang maknanya senada dengan orang Islam yang selama ini mereka kenal, yakni suka berperang, dan menegakkan aturan dengan pedang.

Dalam bahasa Inggris, kata Moslem atau Muslim memiliki arti yang sama. Namun, hal itu berbeda dengan bahasa Arab. Dua kata tersebut memiliki makna yang berbeda. Dalam bahasa Arab, Muslim adalah orang yang tunduk dan sepenuhnya patuh kepada Allah. Dan sesuai akar katanya, Islam adalah tunduk, atau patuh. Sebaliknya kata Moslem, dalam bahasa Arab memiliki makna orang yang jahat atau berlaku tidak adil. Seperti orang Inggris menyebut Mozlem dengan huruf zet (z).

The American Heritage Dictionary (1992) mencatat, dibandingkan dengan kata Moslem, sesungguhnya yang paling tepat digunakan untuk orang Islam adalah Muslim. Dan inilah kata yang paling disukai dibandingkan Moslem. Karena itu, now almost everybody uses Muslim.

Menurut Center for Nonproliferation Studies (Pusat Studi Nonproliferasi) juga menyetujui kata Muslim dibandingkan Moslem. Menurut lembaga ini, sangat tidak pas menyebut umat Islam dengan kata Moslem karena kata ini sangat sensitif untuk digunakan yang cenderung merendahkan.

Bagi banyak orang, dua kata ini (Muslim atau Moslem) hanya diferensiasi ejaan dan masalah linguistik (bahasa) saja. Kata Muslim atau Moslem banyak digunakan sebagai kata benda. Tetapi sejumlah intelektual dan penulis Muslim, justru menggunakan kata Moslem sebagai kata sifat.

Dengan pengetahuan yang semakin berkembang, sejumlah jurnalis di Eropa secara perlahan sudah beralih dan menggunakan kata Muslim dalam beberapa tahun terakhir ini untuk menyebut orang Islam. Namun demikian, sejumlah lembaga yang sudah ada termasuk lembaga yang didirikan umat Islam sendiri, masih menggunakan kata Moslem. Misalnya, The American Moslem Foundation san jurnal Dunia Islam masih menyebut dirinya dengan The Moslem World.

Perlu diketahui, sejak tahun 1960-an, banyak penulis Inggris yang enggan menuliskan kata Moslem, Mohammedans, atau Mahometans untuk menyebut orang Islam. Karena mereka tahu bahwa kata tersebut terlalu merendahkan. Dan kamus Oxford, kamus terbaik bahasa Inggris, sebenarnya sudah menggunakan kata Muslim sejak tahun 1984.

Dengan kondisi ini, masih kita mau menggunakan kata Moslem dibandingkan Muslim untuk menuliskan di curriculum vitae atau saat ditanya orang Barat? Jadi, tulis dan katakana I’m Muslim, not Moslem. (syafik).

37 responses to “Tulislah Muslim, bukan Moslem

  1. Oh, my God.. Terima kasih informasi ny.
    I’m Muslim, not moslem.

  2. Siap, laksanakan ! I’m Muslim , alhamdulillah…
    Terima kasih artikelnya.

  3. Amazing… bener-bener “Keren dan Unik”, sangat mencerahkan buat kita-kita yang awam. Terimakasih banyak gan, semoga Allah merahmati Anda dan mencatat pencerahan Anda ini sebagai amal ibadah yang Mulia. And… Yes, I’am Muslim, Not Moslem🙂

    *kepala jadi lebih terasa tegak (red: terhormat)🙂

    • Alhamdulillah gan, makasih. Mari kita saling berbagi untuk kebaikan. Hitung-hitung, ini buat dakwah kita melalui tulisan…. sekali lagi, makasih atas kunjungannya. Tetap semangat dan banggalah sebagai muslim. salam

  4. sebenernya pemahaman bahasa apalagi oleh manusia yang tidak sempurna bisa terus berubah. Satu kata dengan susunan huruf yang sama akan mempunyai makna yang berbeda peyoratif ataupun amelioratif tergantung kondisi pada masa itu. Apa yang sekarang dianggap baik besok bisa dianggap buruk dan fenomena ini memang biasa terjadi dalam bahasa. jadi mungkin makna moslem dan muslim sebenarnya sama tergantung regime of truthnya ..

  5. Topik menariK dan perlu disebarluaskan. Ijin share dan saya terbitkan di http://lenterakecil.com/saya-muslim-bukan-moslem/

  6. bukan hanya tulisan yang penting, namun pengamalan dari kata itu sendiri lebih penting lagi

    • Betul gan… makasih masukannya. Insya Allah, saya akan berusaha mawas diri dan mengamalkannya… Mohon doanya selalu agar saya bisa istiqomah dalam menjalankan amanah Allah. Amien. Salam kenal

  7. menaraik bahasanya .. Informatif

    salam kenal
    Revolusi Galau

  8. makasih infonya,, ibrahnya: jangan cuma ikut2an tren..🙂

  9. terima kasih bwt info ny ,,

  10. saya muslim yang sedang menunggu moderasi🙂😉

  11. Hal sepele tapi maknanya luar biasa. Kita sering mengabaikan hal seperti ini. Terima kasih dengan bacaan artikel seperti ini. pencerahan bagi kita seorang Muslim.

    links saya : http://dsatria.wordpress.com

  12. wah, saya baru tau lho ternyata beda ya antara kedua kata itu ..
    terima kasih infonya ..

    salam kenal .. ^_^

  13. waduh, saya tidak menyadari hal yang seakan sepele ini ya? Thanks atas infonya. Sangat berguna.

  14. Ping-balik: Makna Kata Saya muslim bukan moslem

  15. tulis dan katakana I’m Muslim, not Moslem.

  16. Hey There. I found your blog using msn. This is a very well written article. I will be sure to bookmark it and come back to read more of Tulislah Muslim, bukan Moslem | Keren & Unik . Thanks for the post. I’ll certainly comeback.

  17. Wah, informasi berharga gan. Ga nyangka ternyata demikian adanya..Thanks gan

  18. benar-benar keren dan unik, saya ijin copas ya ndoro…keep posting bro…

  19. terima kasih atas penjelasannya
    saya baru tahu itu

  20. ISIS tuh yang moslem

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s